12 Hari Menikah, Pria di Jawa Barat Mengaku Tertipu saat Tahu Istrinya Seorang Laki-laki

AK (kiri) mengaku tertipu oleh seorang yang dinikahinya ternyata seorang lelaki . (Foto: istimewa)

Batamxinwen, Jakarta – Perkenalannya dengan seorang yang mengaku sebagai seorang wanita di media sosial , benar benar mengubah nasib  pria berinisial AK. AK yang sudah jatuh cinta , seakan sudah tidak bisa melihat dengan jelas siapa sosok ‘perempuan’ yang dinikahinya.

Akad nikah yang diharapkan bisa membawa kebahagiaan bagi AK, ternyata berbuntut pelaporannya kepada pihak berwajib: sang istri ternyata adalah seorang laki laki.

Pria berinisial AK (26) ini tertipu menikah dengan laki-laki menyadari istrinya bukan perempuan lantaran curiga selalu menolak diajak berhubungan badan.

Penyamaran istrinya terbongkar 12 hari setelah hari pernikahan disulut pihak keluarga yang juga curiga.

“Kalau diajak berhubungan badan, alasannya capek atau sedang tidak mood,” kata Kanit Reskrim Polsek Naringgul Bripka Ridwan Taupik, Sabtu (4/5) dikutup dari CNNIndonesia.com .

AK menikahi Adinda Kanza, pria jadi-jadian berinisial ESH (26), pada 12 April 2024. Keduanya dekat setelah kenalan di media sosial pada 2023.

Selama bertemu ESH selalu mengenakan busana wanita muslim, bahkan mengenakan cadar. ESH pernah diajak ke rumah AK untuk bertemu keluarganya.
“Berdasarkan keterangan yang kami dapat, kenalannya sudah setahun lalu melalui media sosial. Kepada AK dia mengaku sebagai wanita bernama Adinda. Bahkan agar tidak dicurigai dan meyakinkan kepada korban, ESH ini kerap mengenakan pakaian syar’i,” ujar Ridwan.

Hubungan keduanya dijalani serius hingga ke pelaminan. Pernikahan siri digelar sederhana di rumah AK namun tak tercatat secara negara.

ESH menggunakan wali nikah dari tokoh agama setempat lantaran beralasan ayah kandungnya pergi tak tahu ke mana. ESH dinikahi AK dengan mahar emas 5 gram.

Kedok ESH terbongkar 12 hari setelah pernikahan. Pihak keluarga AK curiga lantaran ESH tak mau bersosialisasi dengan keluarga AK dan warga sekitar.

Sementara AK juga mengatakan ESH selalu menolah ketika diajak berhubungan badan.

Lantas pihak keluarga mendatangi alamat asli ESH dan mendapati ayahnya. Menurut keterangan ayahnya, ESH adalah laki-laki, bukan perempuan.

“Waktu ke rumah itu keluarga AK bertemu dengan ayah dari ESH. Terungkap jika ESH alias Adinda ini merupakan laki-laki,” ungkap Ridwan.

ESH yang ditanyai soal statusnya lantas mengakui dia bukan perempuan. Pihak keluarga kemudian melaporkan ESH ke kepolisian kemudian dia diamankan di Mapolsek Naringgul.

Dari hasil penyelidikan terungkap alasan penyamaran ESH yakni ingin memanfaatkan AK untuk meminta sejumlah uang.

“AK sendiri memang tidak mengetahui kalau istrinya itu laki-laki. Jadi benar-benar tertipu dari awal dengan penyamaran ESH,” kata Ridwan.

“Pengakuannya untuk mendapatkan uang dari korban. Karena setiap kali meminta uang selalu diberi. Kini pelaku dijerat pasal 378 KUHP dengan ancaman penjara 4 tahun,” katanya lagi. (*)

Sumber : CNNINdonesia 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here