Boneka Seks Laris Manis di China saat Lockdown Covid-19

boneka seks
Boneka seks yang diproduksi di China. Foto/South China Morning Post

Batamxinwen, China – Boneka seks laris manis di China saat lockdown karena Covid-19.

Bukan hanya untuk kebutuhan di China, produsen boneka seks juga kebanjiran order untuk ekspor ke negara lain.

South China Morning Post Jumat (24/7/2020) melaporkan,  Libo Technology, produsen mainan seks yang berbasis di provinsi Shandong, China Timur, mengalami peningkatan order hingga 30 persen.

Manajer penjualan luar negeri perusahaan, Violet Du, mengatakan bahwa perusahaan telah meningkatkan staf di lini produksi sekitar 25 persen menjadi hampir 400 personel sejak mereka kembali bekerja pada akhir Februari.

Tiga negara teratas untuk pasar ekspor adalah Prancis, Amerika Serikat dan Italia. Menurut Du, penjualan Libo di China melambat saat wabah di dalam negeri menjadi terkendali.

Aibei Sex Doll Company yang berbasis di Dongguan juga harus meningkatkan jumlah pekerja, karena lonjakan permintaan. Hal ini disampaikan manajer umum perusahaan yang hanya memberi nama marga Lou.

Baca JugaBalas AS, China Menutup Konsulat Jenderal Amerika di Chengdu Hari Ini

Meskipun tenaga kerjanya bertambah, pabrikan itu masih harus menolak pesanan karena kurangnya kapasitas untuk memenuhinya. Aibei memproduksi sekitar 1.500 boneka seks per bulan, dengan harga yang berkisar dari 2.200 yuan (USD314) hingga 3.600 yuan (USD514).

“Ini adalah ceruk pasar di China, karena budaya China relatif konservatif, sehingga semua produk kami berorientasi ekspor, dengan Amerika Serikat dan Eropa menjadi pasar terbesar,” kata Lou.

Lou mengatakan pabrik-pabrik besar di Dongguan dapat memproduksi sekitar 2.000 boneka seks per bulan dan pabrik-pabrik kecil memproduksi antara 300 dan 500 unit.

Dilansir Asiaone, produksi boneka menjadi salah satu urat nadi China saat pandemi Corona.

Perekonomian China secara menyeluruh mengalami pemulihan ringan dan pabrik mainan seks tampaknya ‘menikmati’ aktivitas penjualannya sejak awal penutupan negara itu akibat virus corona.

Peningkatan permintaan sebagian besar disebabkan oleh lockdown, ujar Du, dengan ekspor ke AS dan beberapa negara Eropa diperkirakan akan terus meningkat karena langkah-langkah pencegahan penularan virus masih berlanjut.

Pabrik yang berbasis di Dongguan, Aibei Sex Doll Company juga telah meningkatkan jumlah pegawai tetapi masih dipaksa untuk menolak pesanan, menurut manajer umum Lou.

Perusahaan Aibei mampu memproduksi sekitar 1.500 boneka seks per bulan dengan harga berkisar antara 2.200 sampai 3.600 yuan meski menurut Lou yang bersikeras bahwa dengan kapasitas lebih besar, penjualan akan melonjak lebih dari 50 persen.

“Ini adalah peluang pasar China karena budaya China relatif konservatif maka semua produk kami berorientasi ekspor dengan AS dan Eropa sebagai pasar terbesar,” ujar Lou.

Di Dongguan, pabrik besar bisa memproduksi sekitar 2.000 boneka seks per bulan dengan pabrik yang lebih kecil memproduksi sekitar 300 sampai 500 meski angka itu jauh di bawah permintaan dari AS dan Eropa, imbuh Lou.

Sementara itu, The Paper yang berbasis di Shanghai juga mengafirmasi bahwa sebanyak 50 persen kenaikan dialami oleh pabrik mainan China dalam urusan ekspor dengan jumlah pesanan boneka seks yang berlipat ganda.

Ekspor boneka seks ke Italia dilaporkan telah meningkat 5 kali lipat sejak Maret, bersamaan dengan kasus virus corona yang mulai merebak di negara itu.

Berbagai laporan juga menunjukkan adanya permintaan dari AS, Inggris, Denmark, Selandia Baru dan Australia yang meningkat selama lockdown diterapkan di negara-negara itu.

Sementara seri boneka seks populer ‘Adam and Eve’ sebuah merek boneka seks di Amerika Utara dilaporkan memiliki peningkatan penjualan online sekitar 30 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Dan sebuah pabrik mainan seks yang berbasis di Berlin melaporkan bahwa penjualan online ‘We-Vibe’ dan merek ‘Womanizer’ mereka telah meningkat lebih dari 200 persen.(*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here