ist

Batamxinwen, Beijing – Pemerintah China memerintahkan penghapusan logo halal berbahasa Arab dan simbol-simbol terkait Islam di restoran dan tempat makan halal.

Laporan Reuters, para pekerja di 11 restoran dan toko-toko di Beijing, yang menjual produk halal diminta oleh pegawai pemerintah untuk menghapus simbol-simbol yang berkaitan dengan Islam, seperti bulan sabit dan kata “halal” yang ditulis dalam bahasa Arab di toko mereka.

Pegawai pemerintah dari berbagai kantor mengatakan kepada seorang manajer toko mi Beijing agar menutupi tulisan Arab “halal” pada nama tokonya. Ia pun diawasi langsung oleh pegawai tersebut.

“Mereka mengatakan ini adalah budaya asing dan Anda seharusnya menggunakan budaya China,” kata manajer, seperti yang dikatakan oleh semua pemilik dan pekerja yang diwawancarai oleh Reuters. Manajer itu menolak untuk menyebut nama lantaran isu tersebut sensitif.

Aksi menentang logo bahasa Arab dan simbol-simbol Islam menandai babak baru dalam upaya yang mendapat momentum sejak 2016, yang bertujuan untuk memastikan agama-agama sesuai dengan budaya China arus utama.

Aksi tersebut meliputi penghapusan kubah bergaya Timur Tengah di banyak masjid di seluruh negeri demi pagoda-pagoda bergaya China.(*)

Sumber: Okezone

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here