Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto

Batamxinwen, Jakarta – Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto mengungkap keinginannya mengembangbiakan virus dan membangun laboratorium khusus di kawasan Rumah Sakit Darurat Covid-19 Pulau Galang, Kepulauan Riau.

Hadi mengungkapkan hal ini dalam wawancara di akun youtube resmi milik Puspen TNI. Kata dia, ke depan TNI akan mengajukan pembangunan laboratorium khusus dengan Bio Standar Level (BSL) tiga dan empat.

Sehingga, labortorium itu bisa digunakan untuk mengembangbiakan virus yang nantinya digunakan sebagai obat jika serangan pandemi muncul seperti saat ini.

“Ke depan kita juga akan mengajukan untuk kita bisa memiliki satu laboratorium dengan BSL level 3 atau 4 di mana Lab BSL itu bisa kita gunakan untuk membiakkan virus sehingga bisa menjadi vaksin yang bisa kita suntikkan kepada prajurit,” kata Hadi seperti dikutip dari CNNIndonesia.com di akun yotube tersebut, Senin (9/11).

Keinginan ini diungkap Hadi setelah melihat pandemi Covid-19 yang telah mengancam tidak hanya dari segi kesehatan tapi juga hampir melumpuhkan perekonomian nasional.

Ancaman pandemi ini kata Hadi sedikit banyak telah menyadarkan semua pihak bahwa penting memiliki ‘senjata’ yang telah dipersiapkan sejak dini untuk mengantisipasi datangnya pandemi global seperti saat ini.

“Kita juga melihat bahwa ancaman pandemik akhirnya membangunkan kita pentingnya kita memiliki satuan anti serangan biologi tadi,” kata dia.

Dia menyadari keinginannya ini memang memerlukan waktu dan perencanaan yang cukup panjang. Meski begitu, pilihannya membangun Laborotaroum dengan BSL level tiga dan empat di Pulau Galang ini bukan tanpa alasan.

Pulau Galang kata dia, saat ini memiliki satu rumah sakit khusus infeksi oleh sebab itu jika ke depan prajurit ataupun masyarakat yang terinfeksi virus maka bisa segera melalukan perawatan di Pulau Galang

“Dan kita juga di situ dekat dengan laboratorium dengan BSL 3 atau 4 untuk membiakkan penyakit itu menjadi vaksin yang siap kita suntikkan. Tentunya ini memerlukan waktu dan perencanaan yang panjang karena harus diawaki oleh para ahli,” kata Hadi.

Atas dasar ini lah, Hadi berencana merekrut banyak tenaga kesehatan untuk masuk dalam satuan TNI. Tak hanya itu, dia juga berencana merekrut tenaga ahli di bidang farmasi khususnya yang berkaitan dengan mikrobiologi.

“Sehingga kita paham betul dengan penyakit ini,” kata Hadi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here