ist

Batamxinwen, Jakarta – Para senior Partai Demokrat yang tergabung dalam Gerakan Moral Penyelamatan Partai Demokrat (GMPPD) mengkritik tiga orang elite di lingkaran Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono. Ketiganya, yakni Ketua Divisi Hukum dan Advokasi Partai Demokrat Ferdinand Hutahaean, Wakil Sekjen Demokrat Rachland Nashidik, serta mantan Wasekjen Demokrat Andi Arief.

Salah satu inisiaror GMPPD, Max Sopacua, menyebut ketiga kader Demokrat tersebut kerap menyampaikan pernyataan kontroversial yang membuat kegaduhan.

“Mereka kerap melontarkan pernyataan yang tidak sesuai dengan marwah, karakter dan jati diri Partai Demokrat sehingga melahirkan inkonsistensi dan kegaduhan, membenturkan PD dengan partai, tokoh dan komunitas lainnya, khususnya terhadap ulama dan umat,” ujar Max Sopacua dalam jumpa pers bersama sejumlah senior dan pendiri Partai Demokrat, di Jakarta, Kamis (13/6/2019).

Hadir dalam jumpa pers itu pendiri dan senior partai seperti Ahmad Mubarok, Ahmad Jaya, Ishak, dan sejumlah tokoh senior lain.

Para senior menilai, sikap ketiga elite tersebut menyebabkan munculnya sikap antipati dan kontraproduktif terhadap Partai Demokrat.

“Secara internal kami memandang harus dilakukan kebijakan sesuai dengan sistem dan mekanisme yang berlaku. Kepada yang bersangkutan diwajibkan menyampaikan permohonan maaf dan tidak mengulanginya lagi,” kata Max.

Salah satu contoh yang disoroti para senior adalah pernyataan ketiga kader itu terkait nasib Demokrat di koalisi parpol pendukung Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Para senior tak sepakat jika Demokrat keluar dari koalisi. Sebab, saat ini Prabowo-Sandi masih memperjuangkan kemenangan mereka di Mahkamah Konstitusi.

“Partai Demokrat tetap harus konsisten dan istiqamah mendukung dan berjuang secara maksimal bersama pasangan Prabowo-Sandiaga Uno dalam menempuh langkah konstitusional hingga tuntas,” ujar Max.

Dalam kesempatan itu, para senior Demokrat juga menyoroti perolehan suara partai berlambang mercy yang anjlok ke angka 7,7 persen pada pemilu legislatif 2019. Padahal, pada pemilu 2014 lalu perolehan suara Demokrat mencapai 10,9 persen. Mereka pun mendorong DPP Demokrat segera menggelar Kongres Luar Biasa sebagai forum tertinggi untuk memilih ketua umum dan pengurus baru.

“Kami mendorong dan melaksanakan suksesnya Kongres Luar Biasa (KLB) selambatnya pada 9 September 2019 mengingat telah berakhirnya Pemilu 2019 dan memasuki masa Pilkada 2020 demi mengembalikan kejayaan Partai Demokrat di 2024,” ujar Max.

Kritik balik

Dihubungi terpisah, Rachland Nashidik justru menyayangkan apa yang disampaikan para senior partai kepada media massa.

“Saya nanti akan berkonsultasi pada mereka tentang menjaga marwah partai. Apakah menyampaikan pandangan koreksi secara terbuka seperti yang mereka lakukan, padahal bisa dilakukan tertutup, tidak justru mempertontonkan celana dalam partai kepada orang lain?” ujar Rachland.

Sementara Ferdinand Hutahaean enggan menanggapi teguran dari para seniornya. “No comment dulu. Kami lagi menikmati suasana indah ngobrol-ngobrol bersama ketum SBY,” kata dia. (*)

Sumber: KompasCom

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here