Biaya Perawatan Covid19
Ilustrasi Perawatan Covid19

Batamxinwen, Jakarta – Seorang netizen membagikan sebuah foto biaya perawatan Covid19. Ia menunjukkan tagihan biaya perawatan Covid19 yang harus dibayarkannya.

Melalui akun twitternya @jtuvanyx, Juno menjelaskan dirinya mengunggah sebuah foto tagihan biaya perawatan selama 9 hari sebesar kurang lebih sebesar Rp33.794.977.

Biaya perawatan Covid19, diketahui harus dikeluarkannya saat dirinya menjalani perawatan di rumah sakit swasta sebelum dirujuk ke Rumah Sakit Darurat Wisma Atlet.

“Ini biaya perawatan gw sblm masuk Wisma Atlet dulu. Krn hasil swab blm keluar jd merujuk pd diagnosa Bronchopneumonia (BP).Kalo ada tmn/kenalan kalian yg bkeliaran di luar tnp masker dan ga soc distancing sodorin tagihan ini aja Udah siap bayar biaya2nya kalo kena Covid?,” tulis dia.

Segini Biaya yang Harus Dibayar Pasien Isolasi Corona

Dalam threadnya itu Juno memaparkan lebih lanjut biaya sebesar Rp 33 juta itu mencakup biaya kamar isolasi selama 9 hari, biaya obat-obatan, biaya cek lab thoraks dan darah, hingga biaya visit dokter. Juno menjelaskan, biaya tersebut bisa melonjak jika seorang pasien harus menerima perawatan khusus seperti penggunaan ventilator.

“Ini aja biayanya cm atas kamar rawat (isolasi) 9 hari, obat2an, lab thorax sm darah, visit dokter, udah. Kaga ada tindakan yg gmn2 krn puji Tuhan gw ga sampe sesak napas. Biaya bs naik 3x lipat kalo lo butuh tindakan2, ventilator, dll. Ayo keluar aja terus di jalanan!,” tulis dia.

Juno memaparkan jumlah total biaya yang harus dikeluarkan dirinya selama perawatan pasien COVID-19 adalah sebesar Rp70 juta.

“Nah ini jg blm perawatan paska pulang dr Wisma Atlet. Gw dirawat lg buat ngamanin bbrp keluhan2 yg bikin idup gw ribet. Biayanya? 36 juta sendiri. So, total gw udah ngabisin 70 juta. Keluar aja lah terus yah.. Foto2 pake sepeda di bunderan HI. Kelean tajir2 ye kan,” lanjut dia.

Juno pun menjelaskan alasan dirinya melakukan perawatan di rumah sakit swasta. Hal ini lantaran dirinya belum memiliki hasil pemeriksaan tes.

“Pengalaman gw sblm rawat ke RS ini selalu dimentahin sm call center Covid 119. Alasannya ya mudah, krn blm ada hasil dan gw selalu mentok di pertanyaan “Ada riwayat ke luar negeri” Pdhl gw udh terpapar transmisi lokal. Pdhl gw beneran positif setelah hasil swab keluar,” tulisnya.

“Buat gw wkt itu ga ada pilihan selain melipir ke RS swasta yg mana wkt itu dateng jg dgn perasaan waswas krn udh denger bbrp org jg ditolak2in sm RS swasta. Tapi Tuhan mmg baik bgt, dokternya nerima gw dan selama dirawat gw diswab jg. Semua biaya ditanggung asuransi gw,” lanjutnya.

Juno menegaskan, bahwa pemerintah juga menyediakan fasilitas gratis di rumah sakit rujukan. Namun akan sulit masuk karena tetap harus didukung diagnosa medis.

“Buat yg pertanyakan fasilitas gratis dr pemerintah itu udah dikasih RS Rujukan kok. Lo berobat kesana gratis, tp ya kalo buat pasien baru yg gejalanya ringan2 aja dan blm didukung diagnosa medis suka agak susah masuk. Lo bakal diminta ikut tes dulu. Buat yg positif gejala ringan bisa ke Wisma Atlet di Jkt, buat yg positif gejala berat lgsg ke RS Rujukan. Lokasi menyesuaikan daerah masing2 ya,” ungkapnya.

Dia menjelaskan, bahwa untuk RS Wisma Atlet sendiri tidak dikenakan biaya atau graris namun RS Wisma Atlet sendiri kata dia hanya untuk pasien dengan gejala ringan dan Orang Tanpa Gejala (OTG).

“Gratis tapi wisma atlet cm untuk yg gejala ringan dan OTG, kalo gejala lo berat bakal ditolak. Masuk WA jg gak mudah apalagi kalo lo blm pegang hasil diagnosa lengkap, kalo ga ada paling disuruh balik isolasi di rumah,” lanjut Juno.

Juno pun menyarankan masyarakat tidak menyepelekan penyakit ini. “Biasanya org2 yg bebal tu ngandelin imun tubuh, mrk pikir dgn imun yg bagus ga bakal kena. W kasitaw niyaa.. Imunlo plg bagus sedunia pun kalo kena ya kena aja. Imun bagus itu ngaruhnya nanti kalo lo udh terpapar, org yg imunnya bagus biasanya tnp gejala. Itupun ga ada yg tau imunlo sebagus apa krn ga ada alat buat ngukur kadar imun coy. So drpd gambling bisa kan yah lo diem aja di rumah? Kalo terpaksa keluar pake tu masker, rajin cuci tangan, jgn pegang2 muka, didik diri sendiri u menjauh kalo terjebak di kerumunan org,” tulis dia.

Sumber: Viva.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here